Polling Pilkada Sumbar 2020

Hosting Unlimited Indonesia

Kamis, 07 Oktober 2021

Percepat Penanganan Covid-19, Kapolda Riau Hari ini Lounching Aplikasi BSR Di Polresta Pekanbaru


PEKANBARU(SP) -
Kepolisian Daerah (Polda) Riau meluncurkan aplikasi berbasis teknologi yang bernama Bersama Selamatkan Riau (BSR) untuk menangani masyarakat yang terkonfirmasi Covid-19. Hari ini Aplikasi tersebut dilounching di Aula Zapin Mako Polresta Pekanbaru. Kamis,(07/10/2021). 

Tujuan Launching aplikasi Bersama Selamatkan Riau (BSR) ini adalah untuk mengantisipasi adanya lonjakan gelombang ketiga penyebaran Virus Covid-19 yang di perkirakan akan terjadi di bulan Desember mendatang yang akan memudahkan pergerakan para petugas tracing di lapangan.

Launching aplikasi bernama “Bersama Selamatkan Riau” (BSR) tersebut dilakukan langsung oleh Kapolda Riau Irjen Pol. Agung Setya Imam Effendi, S.H., S.I.K., M.Si., dan turut dihadiri Wali Kota Pekanbaru Dr. H.Firdaus, S.T., M.T. dan Forkompinda Kota Pekanbaru.

Kapolresta Pekanbaru Kombes Pol. Dr. Pria Budi, S.I.K., M.H., mengatakan bahwa aplikasi ini sangat membantu dalam pelaksanaan anggota Bhabinkamtibmas untuk melakukan Tracing dengan maksimal karena dibantu dengan fitur-fitur yang ada di aplikasi.

"Upaya-upaya yang dilakukan secara manual setiap harinya dinilai kurang efektif, karena banyak kesulitan yang dihadapi para Bhabinkamtibmas dalam melakukan Tracer, dari Anev yang dilakukan setiap harinya para Bhabinkamtibmas mengatakan jika di telfon Handphone masyarakat yang ingin di Tracer tidak aktif ataupun rumah mereka tutup," papar Pria Budi.

"Dengan adanya aplikasi ini, hal-hal yang kita temukan di lapangan tidak terjadi lagi dan dengan aplikasi ini kinerja lebih terarah karena adanya fitur-fitur didalamnya yang dapat menyatukan persepsi petugas Tracer, karena mereka lebih tau apa yang harus dilakukan didalam fitur itu. Dengan adanya aplikasi ini kami yakin dan percaya diri untuk menghadapi adanya gelombang ketiga dibulan Desember mendatang yang di prediksi oleh badan Etimologi," sambungnya.

Dalam sambutannya Walikota Pekanbaru menyampaikan apresiasinya atas inovasi yang dilakukan oleh Polda Riau dalam menangani pandemi vovid-19.

“Aplikasi ini adalah inovasi yang digagas oleh Bapak Kapolda Riau untuk bagaimana kita melaksanakan pengendalian Covid-19 ini dengan baik, dengan aplikasi ini semoga kita bisa mensinergikan dengan program pusat sehingga kita bisa mencapai satu positif dengan empat belas kontak erat, semoga dengan ini kita mampu menyelamatkan bangsa dan negara khususnya masyarakat kita terutama generasi milenial yang menjadi modal pembangunan dan calon pemimpin masa depan,” ucapnya.

Kapolda Riau Irjen Pol. Agung Setya Imam Effendi, S.H., S.I.K., M.Si., juga mengatakan, aplikasi ini menjadi bagian yang diharapkan mampu menjadi jawaban untuk menghadapi gelombang ketiga Covid-19 yang di prediksi di bulan Desember mendatang, kita yakin bersama dengan apa yang kita miliki, kita akan wujudkan untuk dalam satu bentuk yang betul-betul nyata untuk menghadapi masalah besar kita menangani Covid-19.

"Saya berterimakasih kepada semua tim yang telah mendukung terwujudnya aplikasi ini, ini menjawab apa yang ditanyakan kepada saya mengapa Singapure tidak bisa menanggulangi Covid-19, saya yakin rekan-rakan semuanya akan menuntaskan tugas ini dengan sebaik-baiknya," terangnya.

Dirinya juga menghimbau kepada masyarakat agar tetap melaksanakan protokol kesehatan dengan ketat dengan menerapkan 5M (Mencuci tangan, Menjaga Jarak, Menggunakan Masker, Menjaga Jarak dan Mengurangi Mobilitas). Dengan ini diharapkan mampu untuk terus menurunkan penyebaran Covid-19 di Provinsi Riau khususnya di Kota Pekanbaru dan menjadikan Kota Pekanbaru menjadi Level I atau masuk kedalam zona hijau.

Kesempatan lounching juga ditandai dengan penanda tanganan komitmen bersama penanganan covid-19 oleh Fotkopimda Kota Pekanbaru bersama para pimpinan rumah sakit serta pimpinan apotik disaksikan oleh Kapolda Riau.(RC)

0 comments:

Posting Komentar